Paus Mencabut Aturan Dalam Kasus Pelecehan Seksual

Paus telah menyatakan bahwa aturan “kerahasiaan kepausan” tidak lagi berlaku untuk pelecehan seksual anak di bawah umur. Dalam upaya untuk meningkatkan transparansi dalam kasus-kasus seperti itu.

Gereja sebelumnya menyelubungi kasus-kasus pelecehan seksual dalam kerahasiaan. Dengan apa yang dikatakannya, merupakan upaya untuk melindungi privasi para korban dan reputasi Aerdakwa.

Tetapi dokumen kepausan baru pada hari Selasa mencabut batasan pada mereka yang melaporkan pelecehan atau mengatakan mereka telah menjadi korban.

Perbincangan Vatikan

Para pemimpin Gereja menyerukan penghapusan peraturan itu pada pertemuan puncak Vatikan Februari.

Mereka mengatakan pencabutan aturan dalam kasus-kasus seperti itu. Akan meningkatkan transparansi dan kemampuan polisi dan otoritas hukum sipil lainnya, untuk meminta informasi dari Gereja.

Informasi dalam kasus-kasus pelecehan masih harus diperlakukan dengan “keamanan, integritas dan kerahasiaan”, kata Paus dalam pengumumannya. Dia menginstruksikan pejabat Vatikan untuk mematuhi hukum perdata dan membantu otoritas peradilan sipil dalam menyelidiki kasus-kasus tersebut.

Paus juga mengubah definisi Vatikan tentang pornografi anak. Meningkatkan usia subjek dari 14 atau di bawah menjadi 18 atau di bawah.

Charles Scicluna, Uskup Agung Malta dan penyelidik pelecehan seksual paling berpengalaman di Vatikan. Menyebut langkah itu “keputusan penting yang menghilangkan hambatan dan hambatan”. Mengatakan kepada berita Vatikan bahwa “masalah transparansi sekarang sedang dilaksanakan di tingkat tertinggi”.

Gereja telah diguncang oleh ribuan laporan tentang pelecehan seksual oleh para imam. Tuduhan tersebut ditutup-tutupi oleh pendeta senior di seluruh dunia. Paus Francis telah menghadapi tekanan serius untuk memberikan kepemimpinan dan menghasilkan solusi yang dapat diterapkan,. untuk krisis. Yang telah menelan Gereja dalam beberapa tahun terakhir.

Kerahasiaan kepausan dirancang untuk melindungi informasi sensitif seperti komunikasi antara Vatikan dan kedutaan kepausan. Dengan cara yang mirip dengan kerahasiaan yang diterapkan pada kabel diplomatik. Tetapi itu juga diterapkan selama bertahun-tahun pada kasus-kasus peradilan, untuk melindungi privasi para korban dan identitas para tertuduh.

Para kritikus mengatakan kerahasiaan kepausan telah disalahgunakan oleh beberapa pejabat Gereja untuk menghindari kerja sama dengan polisi dalam kasus-kasus pelecehan.

Yurisdiksi Rahasia Kepausan

“Yurisdiksi tertentu akan dengan mudah mengutip rahasia kepausan … untuk mengatakan bahwa mereka tidak bisa. Dan bahwa mereka tidak, berwenang untuk berbagi informasi dengan otoritas negara atau korban,”. Kata Uskup Agung Scicluna. “Sekarang rintangan itu, kita bisa menyebutnya seperti itu, telah dicabut, dan rahasia kepausan tidak lagi menjadi alasan.”

Di bawah instruksi baru, rahasia kepausan tidak lagi mengikat mereka yang bekerja di kantor Kuria Roma. Untuk menjaga kerahasiaan pelanggaran lain jika dilakukan bersamaan dengan pelecehan anak atau pornografi anak. Saksi, tersangka korban, dan orang yang mengajukan laporan juga tidak terikat dengan kewajiban diam.

Pada ulang tahunnya yang ke-83, Paus Francis telah menanggapi keluhan lama dari para penyintas dengan mengumumkan. Bahwa kesaksian yang dikumpulkan oleh Gereja sehubungan dengan kasus-kasus kekerasan seksual. Pelecehan anak di bawah umur dan pornografi anak sekarang akan tersedia bagi otoritas negara.

Di masa lalu, Gereja telah dituduh menggunakan undang-undang kerahasiaan sebagai pembenaran karena tidak melaporkan kasus pelecehan. Konsekuensi dari pelanggaran rahasia kepausan adalah pengucilan dari Gereja, sehingga ada sedikit insentif untuk terbuka kepada otoritas negara. Larangan itu kini telah dihapuskan.

Ini adalah upaya terbaru oleh Gereja Katolik Roma. Untuk mengatasi momok pelecehan ulama yang telah memanifestasikan dirinya di seluruh benua dan di berbagai lembaga keagamaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *